Nuffnang Latest

Friday, August 17, 2012

SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI

DON'T FORGET TO JOIN PHOTO CHALLENGE BALIK RAYA 2012 YAAA!

Thursday, August 9, 2012

Drama Raya Seberang : Episod 3 – Rodiah kecewa lagi?

"Kelmarin di hotel kaki Gunung Hagen, ada orang ketuk pintu tak?" Tanya Jaafar pada Hamid. Hamid dan Rodiah saling berpandangan. Takde pun. Mungkin housekeeping yang menghantar buah barangkali. Tapi kata Jaafar, jam 2-3pagi.

"Ah sudah. Bukan bilik depan Jaafar masih kosong?" Hamid mengulas.

Berita ini diperkatakan semasa jamuan pagi di ruang makan hotel indah di tengah kota Ambua. Sapora yang kelihatan tersenyum tiba-tiba berkata. "Bukan tak mahu cerita kak, tapi memang di sana ada cerita nya. Abang saya sebetulnya tidak setuju kita menginap di situ." Masa ni, Rodiah rasa macam nak lepuk Sapora pun ye jugak. Untung jugak semua sudah tidak lagi menginap disana. Sapora membuka cerita, ada kisah disebaliknya. Maklumlah, selalu kosong tidak bertamu. Apa lagi, berpenunggu lah. Hutan pula tu.

Sepemergian Karim, Sapora lantas membuka satu lagi cerita. Rufi tidur tanpa diapers. Walhal ummi berulang-kali menyuruh Karim turun ke kedai. Apa saja Karim ni. Sedang enak Rodiah menganyam ketupat, Sapora tambah lagi satu berita hangat. Sepeninggalan Rufi pada kangkungnya (atuk/nenek) malam kelmarin, Rufi tidak henti menangis. Rindukan susu gantung ibunya. Apa saja Sapora ni, tinggalkan anak tanpa candu. Dikhabarkan abang serta adik Sapora datang ke kota Ambua, berjalan keliling laluan popular, mana tau berjumpa Sapora. Mereka nak ke hotel nan indah itu, tidak pula berpakaian molek! Pasti dihalau pergi oleh pegawai. 

Sayu sungguh kisah abang dan adiknya Sapora. Tapi tidak salahkan mereka. Sapora dan Karim lah yang tidak pandai urus keluarga. Ummi dah walid mula geleng kepala. Anak emasnya membuat perkara. Ada-ada saja. Rodiah dan Hamid? Saling berpandangan, hanya mampu terkesima dalam hati. 

Masa yang tinggal hanya beberapa jam, sebelum bertolak ke Madang. Rodiah tidak melepaskan peluang untuk mencari beberapa lagi buah tangan, tapi diasak berkali-kali oleh peniaga jalanan. Rimas. Tapi itu sudah diketahui sejak mula. Rodiah kembali ke hotel, bersiap-sedia bersama semua. Kereta lembu yang disewa, sekali lagi dimuatkan dengan semua kaum keluarga. Sempit! 

Sapora tiba-tiba bertanya "Abang tahu tak jalan ke Madang? Abang Sapora tidak dapat menghantar hari ini." Rodiah pandang pada Hamid. Eh yang ditanya tu, laki Rodiah. Rodiah sebetulnya bertanya pada laki Sapora sendiri. Jam sudah menunjukkan kelewatan masa. Doa-doa sajalah kapal lewat tiba di pelabuhan. 

Sapora akhirnya mengalah dan mencari kereta kuda, buat panduan pada kereta lembu yang disewa. Sapora serta ummi juga Jaafar menaiki kereta kuda, manakala Rodiah, Hamid, Karim dan walid, di dalam kereta lembu sewa. Karim sedaya upaya mengikuti rapat kereta kuda yang bergerak laju itu. Tiba-tiba Karim berkata yang kereta lembu perlu diberi makan! Ummi mencuka ke sejuta kali. "Kenapa tak diberi siap-siap makan pagi tadi?!"

Dalam keadaan gegas, baru terasa, jauh juga Madang ni. Tepat 2 jam setengah, ke semua masuk ke balai menunggu, tanpa Sapora dan Karim serta Didit dan Rufi. Tidak sempat bersalam-salaman. Namun tanpa diduga, mereka tiba-tiba masuk jua. "Kena bayar kak. Mahal." kata Sapora. Haruslah walid yang menghulurkan duit. Ketap lagi gigi Rodiah.

Untung juga kapal lewat tiba. Sempatlah Rodiah membeli-belah dulu. Ummi dan walid bermain dengan cucu. Menasihati Sapora dengan pelbagai cara. Karim? Tidak ada gunanya. Pelakon antarabangsa lagaknya. Depannya bahagia, belakangnya dihulur duka pada keluarga. Rodiah memang tidak boleh terima. Tapi tidak berkuasa. Biarkan pergi begitu saja. Mungkin di dalam drama raya lain kali rasanya...

-Drama raya ini adalah drama hiasan. Tiada kaitan dengan yang dah mati.-
-Siaran ulangan drama raya musim lalu ada di sini.-

Wednesday, August 8, 2012

Photo Challenge Balik Raya 2012 Will Be Out, SOON!

HEADS UP FOR ALL! HA, JAGA-JAGA UOLS!
 

Remember Photo Challenge Balik Raya history?

Remember my Photo Challenge Balik Raya and Chawana Photo Challenge Balik Raya
for the year of 


2009
and 

2010
Remember how it was judged and what Laney got as the WINNER???


and the most recent,

 2011
Remember what Liz got as the WINNER? Remember how everyone who've joined eventually got their own PRIZE?

YES, IT'S BACK!

Are
you
guys
READY
to accept the challenge
for the year of
2012???


IT WILL BE OUT SOON!  WAIT FOR THE ENTRY!

  CONFIRM GEMPAK! 10 CHALLENGES! 3 SYARAT UTAMA!

SO, GO SPREAD THE NEWS NOW!
LET'S JOIN, HAVE FUN, AND GET A CHANCE TO WIN
PROBABLY, "ANOTHER TICKET!!!"


 
-Originated and sponsored by Sekupang Team-
T&C Applied - Prize may varies upon sponsors discretion.

Monday, August 6, 2012

Drama Raya Seberang : Episod 2 – Sapora jugak yang untung?

Nyaman sungguh pagi itu di perkarangan hotel mewah di pedalaman Ambua. Nasib baik takde hantu! 

"Apa aturcara kita hari ini?" Rodiah bertanya pada Hamid. Tapi Hamid sekadar senyum dan mengangkat bahu sebanyak dua kali. Buat tak tahu atau sememangnya dia tidak tahu. Rodiah tak kisah.

Sekeluarga tanpa Karim dan Sapora, semua turun ke bawah untuk menikmati hidangan pagi. Tak banyak yang disediakan, namun Rodiah pada kebiasaannya, akan mengambil cereal bersama telur, juga gorengan yang ada. Hamid pula tidak menyempat mahu mengajak Rodiah melihat Gunung Hagen yang pernah meletus seketika dulu. 

"Nak kayuh basikal?" Hamid memberi idea gila pada Rodiah. Sedangkan pergi ke shopping complex pun Rodiah suruh parking depan pintu, inikan pula mengayuh basikal ke kaki Gunung Hagen. Tak nak berdosa, Rodiah turutkan saja. Kini, Rodiah pula yang gila, dipaksanya Hamid membonceng basikal kembar dua. Lebih laju katanya. 

Berdua keluar Rodiah dan Hamid, melencong ke pusat golf ternama di Gunung Hagen. Penjaga pintu membenarkan mereka masuk, almaklumlah, dari hotel gah bak istana. Tak sampai 30 meter, Rodiah dah kejang lutut! Hamid pula tak sanggup nak teruskan, dek kerana, ada pelawat yang berkata, nun jauh sungguh nak melihatnya. Batalkan saja, pulanglah mereka berdua kembali ke istana.

Karim dan Sapora tiba, membawa sekeluarga ke rumah ibu dan bapanya Sapora. Kali ini, keadaannya lebih mesra dan ketawa, melihatkan pohon bambu sepemeluk besarnya. Gila lah! Teruja melihat besan, Ummi dan Walid hanya tersenyum, tak tahu nak berbahasa Papua. Jenuh Sapora menjadi pengantara. Kelakar jugak lah sebab ibunya Sapora, berkata sepatah, gelaknya seribu daya. Hahaha! Dah rupa kena ganja, gelak sampai terlentok ke lantai. Kelakar juga rupanya mak dia. Tapi kesian, Ummi, Walid, Rodiah, Hamid, dan Jaafar, gelak selang 2 minit delay. Sebab kena tunggu translation.

Sambal goreng bersama lele goreng menjadi hidangan. Sementalaah yang lain nasik sepinggan, Rodiah menjadi-jadi berpinggan-pinggan! Sedap katanya. Suka sungguh ibunya Sapora, memuji Rodiah, katanya mesra alam. Di perkarangan rumah, lembu, anjing, semua ada. Rumah dibina sendiri, berlantaikan separuh jubin separuh tanah lava. Indahnya.

Di ajaknya Ummi dan Walid ke bumi Malaysia, namun ibu dan bapanya Sapora terasa rendah diri, yang kaya sanggup melawat si miskin. Rodiah menyampuk, memeriahkan suasana. Pak lawak jugak si Rodiah ni. Langsung semua pulang ke hotel, ke Ambua pula, untuk menginap di sebuah hotel mahal di sana. Rodiah ketap gigi menahan, melancong sungguh kali ini.

Ambua skarang dah tak macam dulu. Jem sana-sini. Kena pulak hotelnya betul-betul dihadapan jalan popular untuk membeli-belah. Memang sakan la si Sapora dan Karim mengajak masuk kedai mahal, dah rupa butik pun ada. Rodiah sambar satu baju, beli sendiri. Kedengaran Walid menyapa Ummi, hadiahkan baju seketul dua pada Sapora. Ketap gigi lagi lah si Rodiah. Tidak mengapa.

Walid beria nak naik kereta kebal keliling Ambua. Dah diberitahu, mahal harganya. Tapi Sapora kata, dia boleh berbahasa Papua, so no hal la. Alih-alih, ke butik kain saja! Mana tamannya? Mana istananya? Dah kena kencing agaknya. Rodiah dan Hamid, sama-sama ketap gigi. Biarkan duit terbang dibawa angin. Nasib baiklah bukan dari poket mereka. Tapi, Sapora juga yang merasa. Dapat lagi kain lawa. Berkoyan-koyan jumlahnya.

Malam tiba, makan di kedai mewah umpama raja dulu kala, siap gamelan keroncong semua ada. Sedap makanannya, tapi pedas menggila sampai keluar air mata. Didit ada bersama, tapi Rufi tinggal sama "kangkung"nya. Itu bahasa Papua pada atuk neneknya. Sakan pula berbelanja di depan hotel, sampai tengah malam kekdahnya.

Rodiah, Hamid dan Jaafar keluar bertiga. Apa dah jadi??

-Drama raya ini adalah drama hiasan. Tiada kaitan dengan yang dah mati.-
-Siaran ulangan drama raya musim lalu ada di sini.-

Nuffnang Ads

Subscribe To This Blog